Daftar Mata Kuliah Jurusan Ekonomi

Daftar Mata Kuliah Ekonomi

Daftar Mata Kuliah Jurusan Ekonomi !!

Jurusan Ekonomi merupakan bidang studi yang sangat penting untuk memahami mekanisme keuangan, bisnis dan pengelolaan sumber daya. Di era globalisasi saat ini, pemahaman terhadap ilmu ekonomi sangat penting untuk mengatasi tantangan perekonomian yang semakin kompleks seperti inflasi, pengangguran, dan kesenjangan ekonomi. Lulusan ilmu ekonomi dibekali dengan kemampuan analitis dan pemecahan masalah yang tajam, sehingga memungkinkan mereka berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi di berbagai sektor, baik pemerintah maupun swasta.

Mata Kuliah yang Dipelajari

Jurusan Ekonomi menawarkan berbagai mata kuliah ekonomi yang membekali mahasiswa dengan pengetahuan dan keterampilan dasar hingga lanjutan. Berikut adalah beberapa mata kuliah yang umumnya ditemui dalam jurusan ini:

1. Pengantar Ekonomi Mikro

Mata kuliah ini memperkenalkan konsep-konsep dasar ekonomi mikro seperti permintaan dan penawaran, elastisitas, teori produksi, dan struktur pasar.

2. Pengantar Ekonomi Makro

Mata kuliah ini fokus pada konsep makroekonomi, termasuk kebijakan fiskal dan moneter, pengangguran, inflasi, dan pertumbuhan ekonomi.

3. Ekonomi Pembangunan

Membahas masalah pembangunan ekonomi di negara berkembang dan cara-cara untuk mengatasinya, termasuk kebijakan pembangunan dan strategi pengentasan kemiskinan.

4. Ekonomi Internasional

Memperkenalkan konsep-konsep perdagangan internasional, keseimbangan pembayaran, dan kurs mata uang.

5. Ekonometrika

Mengajarkan teknik-teknik statistik untuk menganalisis data ekonomi dan memprediksi tren ekonomi masa depan.

6. Ekonomi Moneter

Membahas peran uang, bank, dan kebijakan moneter dalam perekonomian.

7. Ekonomi Sumber Daya Alam dan Lingkungan

Memperkenalkan konsep-konsep pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan serta dampaknya terhadap ekonomi.

PSEI UII “Program Studi Ekonomi Islam yang Unggul !!”

Program Studi Ekonomi Islam (PSEI) Universitas Islam Indonesia (UII) merupakan salah satu program studi yang menawarkan pendekatan unik dalam mempelajari ilmu ekonomi. PSEI UII tidak hanya fokus pada ekonomi konvensional, tetapi juga mengintegrasikan prinsip-prinsip ekonomi Islam. Berikut adalah beberapa aspek yang membuat PSEI UII unggul dan menarik:

1. Kurikulum Berbasis Syariah

PSEI UII menawarkan kurikulum yang dirancang untuk memberikan pemahaman yang komprehensif mengenai ekonomi dari perspektif syariah. Mahasiswa akan mempelajari bagaimana prinsip-prinsip Islam diterapkan dalam pengelolaan ekonomi.

2. Fokus pada Pengembangan Etika Ekonomi

Salah satu keunggulan PSEI UII adalah fokusnya pada pengembangan etika ekonomi, yang memastikan bahwa lulusan tidak hanya ahli dalam teori ekonomi, tetapi juga memiliki integritas dan etika yang kuat dalam berpraktik.

3. Peluang Karir yang Luas

Lulusan PSEI UII memiliki kesempatan karir yang luas, tidak hanya di sektor ekonomi konvensional tetapi juga di sektor ekonomi syariah yang semakin berkembang.

4. Fasilitas dan Dosen yang Berkualitas

PSEI UII didukung oleh fasilitas modern dan dosen yang berkualitas dengan pengalaman praktis dan akademis yang mumpuni, memberikan mahasiswa lingkungan belajar yang kondusif dan inspiratif.

Belajar Ekonomi dari Perspektif Islam

Selain mempelajari ekonomi konvensional, mahasiswa PSEI UII juga mendapatkan wawasan mendalam mengenai ekonomi dari perspektif Islam. Beberapa mata kuliah yang khas dalam program studi ini antara lain:

• Fiqh Muamalah
• Perencanaan keuangan Islam
• Tafsir Ayat dan Hadist Ekonomi Islam

Serta peminatan yang lebih menjurus seperti :

• Regulasi dan Studi Fatwa Lembaga Keuangan Syariah (P1)
• Keuangan Publik Islam (P2)
• Global Halal Industry (P3)

Sobat bisa lihat informasi mata kuliah lebih lengkap dengan klik disini

Selain itu, Jurusan Ekonomi Islam di UII tidak hanya menawarkan pendidikan ekonomi yang komprehensif, tetapi juga membekali mahasiswa dengan nilai-nilai etika yang kuat dan pemahaman mendalam tentang ekonomi dari perspektif Islam. Dengan kurikulum yang terintegrasi, dan fokus pada pengembangan karakter dengan berbagai praktik langsung, PSEI UII adalah pilihan tepat bagi sobat yang ingin berkontribusi dalam pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan berkeadilan.

Ayo, bergabunglah dengan Program Studi Ekonomi Islam UII
Dan jadilah bagian dari solusi untuk masa depan ekonomi yang lebih baik!!

Kunjungi pmb.uii.ac.id atau https://islamic.ecomonics.uii.ac.id

Kiat Sukses Mahasiswa, Fokus Kuliah atau Kegiatan Kampus?

Kiat Sukses Mahasiswa

Kiat Sukses Mahasiswa?? Fokus Kuliah atau Kegiatan Kampus?

Hallo Sobat Ekis ! Bagaimana kabar Ujian Tengah Semester Kalian nih? Apakah sobat termasuk mahasiswa yang kewalahan karena tiba tiba dihadapkan dengan ujian? Jangan khawatir, sobat tidak sendirian. Banyak mahasiswa yang terjebak dalam euphoria kegiatan kampus, melupakan prioritas tugas dan mata kuliah utama, terutama disemester genap ini.

Mana sih yang sebenarnya lebih penting, fokus kuliah atau ikut kegiatan luar kelas?
Mumpung masih setengah semester, Sobat masih punya waktu untuk memperbaiki dan mengatur ulang manajemen waktu, sehingga saat ujian akhir semester nanti, kalian tidak akan lagi kaget tiba-tiba menghadapi ujian.
Mari kita bahas bersama !

Pentingnya Menyeimbangkan Kuliah dan Kegiatan Kampus
Baik fokus kuliah maupun ikut kegiatan luar kelas, keduanya merupakan hal yang sama-sama penting. Fokus kuliah dan meraih IPK tinggi merupakan indikator pemahaman akademik dan untuk mengetahui seberapa tanggung jawab kita sebagai mahasiswa. Sementara itu, kegiatan luar kelas atau kampus adalah sarana untuk mengembangkan soft skill seperti kepemimpinan, public speaking, dan membangun jaringan relasi. Jadi, perlu adanya untuk menyeimbangkan keduanya.
Bagaimana caranya? Berikut beberapa tips yang dapat membantu sobat!

1. Fokus Saat di Kelas
Memaksimalkan waktu saat di kelas sangat itu sangat penting. Dengan memahami materi yang diajarkan, sobat dapat menjalankan tanggung jawab di organisasi Ketika diluar kelas tanpa beban pikiran yang berlebihan.
2. Susun Skala Prioritas
Menentukan prioritas tugas membantu mengelola waktu dengan lebih baik. Dengan menyusun skala prioritas, sobat dapat memastikan bahwa semua tanggung jawab, baik akademik maupun organisasi, tertangani dengan baik.
3. Ikut Kegiatan Secara Bertahap
Pada kesempatan wawancara alumni terakhir, Titania Mukti alumni PSEI UII angkatan 2016, memberikan tips berharga perencanaan kegiatan dan memberikan pesannya.

Titania menyampaikan

“Untuk semester 1ini, fokus dulu aja pada perkenalan kampus dan adaptasi lingkungan. Lanjut semester 2, mulai ikut organisasi sedikit demi sedikit, sampai di semester 3 dan 4 baru aktif dalam lomba dan kegiatan kepanitiaan. Di semester 5, luangkan juga waktu untuk magang, menjadi volunteer, dan eksplorasi luar kampus untuk memperluas jaringan. Selanjutnya, semester 6 dan 7, lebih fokus pada tugas akhir, skripsi, dan persiapan karier. Menurut saya lakukan semuanya secara bertahap. Jangan mencoba mengambil semuanya di awal karena kamu akan kewalahan dan stress nantinya, nikmati masa muda juga, jangan terlalu serius atau formal. Santai saja, namun tetap pastikan kamu punya tujuan.” Ungkap Titan

4. Manajemen Waktu yang Efektif
Mengatur waktu secara efektif adalah kunci keseimbangan. Buatlah jadwal harian atau mingguan yang mencakup waktu belajar, rapat organisasi, waktu luang, dan istirahat.
5. Evaluasi Diri Secara Berkala
Yang Terakhir sobat dapat melakukan evaluasi diri secara berkala, hal itu akan membantu penilaian apakah sobat sudah berada di jalur yang benar. Jangan ragu untuk membuat perubahan jika merasa ada yang kurang optimal. Jangan ragu untuk membuat perubahan jika merasa ada yang kurang optimal dalam rancangan rencana Sobat.
Pada kesempatan lain Hengky Kurniawan, Mahasiswa PSEI UII Angkatan 2019 yang merupakan mahasiswa aktif dan produktif menambahkan,

“Salah satu hal yang selalu saya lakukan adalah fokus ketika didalam kelas, jadi ketika dikelas kita sudah paham dengan materi yang disampaikan dosen sehingga setelah keluar kelas kita bisa mengerjakan tanggung jawab kita di organisasi. Dan manajemen waktu dan menyusun skala prioritas juga harus dilakukan agar tau apa yang harus diselesaikan terlebih dahulu dan apa yang bisa dikerjakan nanti dan baiknya untuk kegiatan aktivis di Semester 1 hingga 3 bisa dimanfaatkan untuk mencari relasi dan memperluas pertemanan lalu Semester 4 dan 5, ambil peran lebih besar di organisasi dan coba ikut magang atau volunteer,” ujar Hengky

Dengan mengikuti peta konsep ini, Sobat bisa merencanakan aktivitas dari semester ke semester dengan lebih jelas dan terarah. Sobat tidak perlu takut untuk mengeksplorasi diri dan bingung karena tiba-tiba dihadapkan dengan ujian. Dengan memperbaiki kekurangan, memaksimalkan diri melalui fokus yang tepat, manajemen waktu yang baik, serta penyusunan skala prioritas akan membantu sobat menyeimbangkan antara akademik dan kegiatan kampus dengan baik.

Kunjungi https://islamic-economics.uii.ac.id  untuk mengathui tips & trick lainnya.

Selamat mencoba dan semoga sukses!

Penguatan Keuangan Sosial Islam Melalui Wakaf

Ekis News, "Penguatan Keuangan Sosial Islam Melalui Wakaf"

Seminar Nasional & MOU, Mei 2024

Yogyakarta, 30 Mei 2024 –  Fakultas Ilmu Agama Islam Universitas Islam Indonesia mengadakan seminar nasional yang bertajuk “Peluang Serta Tantangan Sistem Ekonomi dan Keuangan Syariah di Era Global” Penguatan Keuangan Sosial Islam Melalui Wakaf. Tak hanya itu, acara ini juga menjadi saksi penandatanganan MOU yang strategis, untuk memperkuat komitmen dalam mengembangkan ekonomi syariah di Indonesia antara Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) dengan Program Studi Ilmu Agama Islam Program Magister dan Program Doktor Hukum Islam Jurusan Studi Islam, Fakultas Ilmu Agama Islam Universitas Islam Indonesia. Seminar ini menghadirkan Dr. Siti Achiria, SE., MM, atau yang kerap dipanggil Dr. Achi merupakan dosen dari Program Studi Ekonomi Islam UII sebagai pembicara. Dengan keahlian dan pengalaman yang luas,  Dr. Achi berbagi wawasan mendalam mengenai perkembangan dan tantangan yang dihadapi oleh sistem ekonomi dan keuangan syariah di era modern ini. Dr. Achi, yang telah lama berkecimpung di dunia akademik dan penelitian, memaparkan materi yang komprehensif tentang bagaimana ekonomi syariah dapat menjadi pilar penting dalam pembangunan ekonomi nasional dan global.

Seminar Nasional & MOU

Dr. Siti Achiria SE., MM, & Martini Dwi Pusparini, SHI., MSI

Menyoroti Peluang Potensi Ekonomi Syariah

Dalam paparannya, Dr. Achi menekankan bahwa ekonomi syariah memiliki potensi besar yang belum  sepenuhnya dimanfaatkan. “Dengan jumlah penduduk Muslim yang besar dan meningkatnya kesadaran akan pentingnya ekonomi berbasis syariah, kita memiliki peluang emas untuk mengembangkan sektor ini lebih lanjut,” jelas Dr. Achi. Ia mengungkapkan bahwa ekonomi syariah bukan hanya tentang keuangan, tetapi juga mencakup berbagai aspek kehidupan seperti makanan, farmasi, kosmetik, dan pariwisata halal yang kini sedang naik daun.

Indonesia sendiri telah menunjukkan kemajuan signifikan dalam hal pengelolaan keuangan syariah. Dr. Siti menyebutkan bahwa aset keuangan syariah global telah mencapai US$4,5 triliun pada tahun 2023, meningkat 11% dari tahun sebelumnya. “Ini menandakan bahwa minat terhadap keuangan syariah terus meningkat, tidak hanya di kalangan masyarakat Muslim, tetapi juga di kalangan non-Muslim yang mencari alternatif sistem keuangan yang lebih adil dan transparan,” paparnya dengan penuh antusias.

Peningkatan Indeks Wakaf Nasional (IWN)

Dalam seminar tersebut, Dr. Achi juga menyoroti peningkatan Indeks Wakaf Nasional (IWN) Indonesia yang mengalami kenaikan sebesar 9,85% dari 0,274 pada tahun 2022 menjadi 0,301 pada tahun 2023. Kenaikan ini menunjukkan adanya peningkatan dalam pengelolaan wakaf oleh nazhir, baik dari organisasi maupun perseorangan. Ini adalah kabar baik bagi kita semua karena wakaf bisa menjadi salah satu pilar penting dalam pemberdayaan ekonomi masyarakat, kata Dr. Achi.

Lembaga Wakaf Uang UNISIA-YBW UII juga turut berperan aktif dalam upaya ini. Dengan terdaftarnya sebagai Nazhir Wakaf Uang di Badan Wakaf Indonesia, lembaga ini berkomitmen untuk mengelola wakaf dengan lebih profesional dan transparan.

Tantangan di Era Global

Namun, di balik peluang besar tersebut, terdapat tantangan yang harus dihadapi. Dr. Siti menekankan pentingnya sinergi antara pemerintah, praktisi, dan akademisi untuk membangun ekosistem ekonomi syariah yang berkelanjutan dan berdampak sosial Salah satu tantangan utama adalah rendahnya literasi dan kesadaran masyarakat mengenai produk halal dan keuangan syariah. Selain itu, regulasi yang belum memadai serta interlinkage antara industri halal dan keuangan syariah juga menjadi kendala yang harus segera diatasi.

“Ekonomi syariah bukan hanya tentang sistem alternatif, tetapi harus menjadi bagian integral dari perekonomian nasional yang berkontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi,” tegas Dr. Siti.

Kerjasama dan Penguatan Industri Halal
Selain seminar, acara ini juga diwarnai dengan penandatanganan MOU antara fakultas dan beberapa lembaga terkait, yang diharapkan dapat mendorong pengembangan industri halal di Indonesia. Kerjasama ini diharapkan mampu menciptakan regulasi yang mendukung serta menyelaraskan upaya pengembangan ekonomi syariah di berbagai sektor.

Selain itu, Martini Dwi Pusparini, SHI., MSI, Dosen Program Studi Ekonomi Islam UII yang juga bertindak  sebagai moderator menambahkan, peningkatan kesadaran dan pemahaman mengenai ekonomi syariah harus dimulai dari lingkungan akademis.

“Kami berharap melalui acara seperti ini, mahasiswa dan masyarakat dapat lebih mengenal dan mengapresiasi pentingnya ekonomi syariah dalam kehidupan kita,” ujarnya.

Di penghujung acara, Dr. Achi mengajak semua pihak untuk terus berkolaborasi dalam mengembangkan ekonomi syariah yang tidak hanya bertujuan mencapai kesejahteraan duniawi, tetapi juga kebahagiaan di akhirat (falah). “Mari kita bersama-sama membangun ekonomi syariah yang inklusif dan berkelanjutan, sehingga dapat memberikan manfaat yang lebih besar bagi seluruh masyarakat,” pungkasnya.

Dengan berakhirnya seminar ini, pihak-pihak terkait berharap agar dapat terus menginspirasi dan memotivasi generasi muda untuk aktif berperan dalam pengembangan ekonomi syariah yang lebih baik di masa depan.

Kungjungi halaman website https://islamic-economics.uii.ac.id/ untuk informasi lainnnya !! dan https://www.uii.ac.id/ untuk lebih lengkapnya !!

Prospek Kerja Alumni Ekonomi Islam

Prosfek Kerja PSEI

Prosfek Kerja Alumni Ekonomi Islam, Kisah Titania di Industri Pendidikan

Kebanyakan Masyarakat sudah cukup familiar dengan istilah ekonomi islam atau ekonomi syariah, dimana bidang ini sudah berkembang serta diminati dalam lingkup masyarakat. Namun yang menjadi tantangan saat ini adalah, masih ada beberapa kelompok masyarakat yang bertanya soal prosfek karir sebagai alumni Ekonomi Islam. Untuk semakin menipisnya kegalauan itu, Program Studi Ekonomi Islam (PSEI) Universitas Islam Indonesia (UII) memperkenalkan salah satu alumni yang berhasil mencapai prestasi didunia Pendidikan.
Siapa sih Alumni PSEI ini ?
Yuk, Simak lebih lanjut !

Mengenal Kak Titania
Titania Mukti, gadis kelahiran Cilacap ini akrab dipanggil dengan Titan, Ia merupakan alumni Program Studi Ekonomi Islam (PSEI) Universitas Islam Indonesia (UII) angkatan tahun 2016. Setelah menyelesaikan studi sarjananya, Titan melanjutkan ke jenjang magister di universitas yang sama dengan mengambil Magister Studi Islam UII. Selama menjadi mahasiswa, Titan dikenal aktif dan pernah menjabat sebagai asisten dosen serta lulus dengan predikat camlaude dan meraih pin emas pada wisuda periode V 2019/2020.

Karir Titania Saat Ini
Saat ini, Titan berprofesi sebagai dosen Ekonomi Syariah di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa yang merupakan profesi utama di antara profesi lainnya yang sedang ia jalani. Dalam wawancaranya, Titan menjelaskan bahwa meskipun terdapat sedikit perbedaan antara Ekonomi Islam dan Ekonomi Syariah dalam mata kuliah yang dia ampu, hal ini tidak menjadi kendala baginya. Menurutnya, Ekonomi Islam lebih bersifat umum, sedangkan Ekonomi Syariah lebih spesifik dan condong ke konvensional. Menariknya, dosen bukanlah mimpi utama Titan. Awalnya, tujuan Titan masih abstrak dan dia pernah ingin menjadi praktisi di bidang keuangan. Sebelum menjadi dosen, ia mengaku sempat bekerja sebagai Corporate Strategy & Finance di Platform Ruang Guru. Namun, ia menemukan passion-nya dalam mengajar dan berinteraksi dengan generasi muda, yang akhirnya mengarahkan dirinya ke karir saat ini.

Prospek Kerja Alumni PSEI UII
Dalam wawancara, Titan menyebutkan bahwa prospek kerja alumni PSEI UII sangat luas dan menjanjikan. Bahkan banyak teman seangkatan Titan yang telah sukses di berbagai bidang, seperti di Pemerintahan, Perusahaan milik negara, Perbankan, dan UMKM. Contohnya seperti bekerja di BUMN, DPR RI, Mahkamah Agung, pemilik usaha dan posisi-posisi penting di perbankan. Hal ini membuktikan bahwa lulusan Ekonomi Islam memiliki peluang yang tidak terbatas. Titan menambahkan

“Jangan pernah berpikir bahwa Ekonomi Islam itu adalah jurusan yang salah. Untuk teman teman, saya sarankan untuk lebih banyak mengeksplor diri, karena jurusan ini meskipun masih relatif berkembang tetapi memiliki potensi yang sangat besar. Menurut saya, prospek kerja Ekonomi Islam itu sangat luas dan menjanjikan, karena setiap membutuhkan sektor perhitungan ekonomi, sehingga lulusan Ekonomi Islam bisa masuk ke berbagai lini pekerjaan”. pesan Titan

Cerita dari wawancara Titan ini adalah bukti nyata bahwa dengan semangat dan dedikasi, lulusan Ekonomi Islam dapat meraih kesuksesan di berbagai bidang. Jadi, jika kamu adalah mahasiswa Ekonomi Islam dan masih khawatir dan mempertimbangkan jurusan ini, percayalah bahwa prospek karir yang menantimu sangatlah cerah. “Berani bermimpi, berani beraksi, dan dunia akan terbuka untuk menanti!!!”

Kenal lebih dekat dengan PSEI UII kunjungi  https://islamic-economics.uii.ac.id/

“Kisah Inspiratif Tara Aqila Penerima Beasiswa Santri UII”

Prestasi Inspiratif Tara. UNNES Islamic Fair (UIF) UKKI 2023

Tara Aqila Humayra, Mahasiswa Prodi Ekonomi Islam Angkatan 2023, Fakultas Ilmu Agama Islam, Universitas Islam Indonesia (UII)

Dalam riuh rendahnya kehidupan akademik, terdapat kisah inspiratif Tara Aqila Penerima Beasiswa Santri UII. Ya Tara Aqila Humayra, mahasiswa Prodi Ekonomi Islam di UII Angkatan 2023 yang telah menorehkan jejak gemilang dalam bidang akademik dan keagamaan. Tara dikenal sebagai mahasiswi yang ceria dan berprestasi, walaupun baru semester 2, Tara Aqila membuktikan bahwa status “MABA” bukanlah halangan untuk menjadi mahasiswa yang aktif serta berprestasi sehingga mampu memotivasi banyak orang.

Prestasi Tara

Prestasi Inspiratif Tara. Biology Week Education UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Berberapa Prestasi Inspiratif dalam Setahun

Tara memperoleh apresiasi atas prestasinya dalam berbagai kompetisi baik Tingkat Universitas, Regional, maupun Nasional dalam satu semester ini. Berikut prestasi-prestasi yang telah diraihnya :

Belum dirasa cukup Tara Aqila mengakui dari jiwa ambisinya  memilki ketertarikan lain dan ingin mencoba hal baru terutamanya seperti kepenulisan serta banyak hal lainnya.

Dalam wawancara, Tara mengungkapkan bahwa prestasi yang diraihnya tak lepas dari lingkungan yang baik dan mendukung dalam proses belajar yang ia dapatkan.

“Alhamdulillah, selain dari fakultas dan program studi saya juga mendapatkan dukungan dari Pondok Pesantren Universitas Islam Indonesia berupa tunjangan dalam pembinaan bidang akademik, sebagai salah satu penerima beasiswa saya berkomitmen untuk bisa lebih baik dan memotivasi banyak orang sehingga itulah yang menjadi salah satu dorongan untuk saya terus berprestasi” Ungkap Tara.

Selain itu, Tara mengajak para calon mahasiswa terkhusus santri untuk mendaftar jalur PSB Beasiswa Santri yang kembali dibuka pendaftaran periode 2 mulai dari 15 Mei – 22 Juni 2024. Tara menyebutkan bahwa Beasiswa Santri memberikan banyak benefit, contohnya bebas biaya selama perkuliahan, tempat tinggal gratis di Pondok Pesantren UII, pendidikan agama serta pengembangan akademik tanpa tambahan biaya dan banyak benefit lainnya. Tara aqila mengungkapkan kesannya

“Saya senang menjadi penerima beasiswa santri karena dapat bertemu dengan banyak teman dari lintas fakultas dan prodi, ini adalah orang orang pilihan dari seluruh penjuru daerah yang disatukan sehingga teman teman saya ini sangat kompetitif namun tidak lupa juga saling supportif”, Ungkap Tara.

Informasi Beasiswa

Prestasi Tara merupakan wujud dari misi beasiswa pondok pesantren UII dengan tagline “Ikhlas Mengabdi, Ukir Prestasi, Lanjutkan Semangat Pendiri”. Sementara itu, selain PSB Beasiswa Santri, UII menawarkan berbagai jenis beasiswa lainnya seperti Beasiswa Hafiz dan Hafidzah, Beasiswa Duafa, Beasiswa Atlet & Juara Seni, dan Beasiswa KIP (Kartu Indonesia Pintar).

Seperti yang sudah dijelaskan, berbagai kesempatan beasiswa ini membuka pintu bagi mahasiswa berpotensi untuk meraih prestasi seperti Tara. Disamping itu, masing masing beasiswa mempunyai ketentuan yang berbeda-beda untuk informasi lebih lanjut dapat dilihat di website PSB UII/ pmb.uii.ac.id.

Tak hanya itu, Mahasiswa non-beasiswa juga dapat menjadi bagian dari komunitas Ekis UII dengan mendaftar melalui Pola Seleksi Bersama Siber Umum/Juara atau mekanisme lainnya seperti CBT (Computer-Based Test) dibuka mulai 22 April – 30 Juni 2024.

Selamat kepada Tara Aqila, semoga raihan prestasi Tingkat Nasional ini terus dikembangkan sehingga kedepannya berkesempatan untuk mendapatkan rekognisi tingkat International serta kisah inspiratif tara penerima beasiswa santri UII ini dapat menjadi motivasi bagi mahasiswa Ekis lainnya untuk ikut berprestasi sesuai bakat dan minatnya.

Gimana Sobat Ekis? Keren bukan teman kita? Yuk, ikut berprestasi! Temukan kisah inspiratif lainnya di halaman website https://islamic-economics.uii.ac.id

Gimana? tertarik untuk ikut berprestasi ?? ikuti jejaknya dan daftarkan diri di Program Studi Ekonomi Islam UII!!

Segera gabung dengan kami dan tunggu waktunya anda bisa menjadi juara !!

Peristiwa Besar di Bulan Syawal

Peristiwa Bulan Syawal

Bulan Syawal terletak di antara bulan Ramadhan dan Dzulqa’dah. Bulan ini merupakan bulan ke sepuluh dalam kalender Hijriyah dan menjadi salah satu bulan yang penuh keutamaan dalam Islam. Menurut Fajar Fandi Atmaja, Lc., MSI salah satu dosen PSEI UII Kata ‘Syawal’ (شَوَّالُ) juga berasal dari kata ‘Syala’ (شَالَ) yang memiliki arti ‘irtafaá’ (اِرْتَفَعَ) yakni meningkatkan, maka dari itu ada juga yang mengartikan sesuai dengan konteks bulan peningkatan amal. Lalu apa saja sih penjelasan selanjutnya sehingga membuat bulan syawal ini salah satu bulan yang Istimewa. Simak artikel berikut !!

Keistimewaan Bulan Syawal

Sobat ekis pasti tahu, saking istimewanya bulan syawal banyak sekali julukan pada bulan keistimewaan ini, dalam kalender islam kita mengetahui bulan syawal sering dijuluki dengan bulan pernikahan karena Rasullullah SAW beberapa kali melangsungkan pernikahannya dibulan syawal. Namun lebih dari sekedar itu ada banyak julukan Istimewa lainnya seperti : bulan kembalinya fitrah dimana setiap manusia yang menjalankan ibadahnya dibulan Ramadhan maka dia akan disucikan dan diampuni dari segala dosa, bulan silaturahmi selain dari tradisi lebaran silaturahmi memberikan kesempatan setiap kita untuk saling memaafkan, selanjutnya bulan syawal juga disebut bulan ketaqwaan ini adalah hal yang terpenting dimana Ketika kita berusaha lebih baik di bulan Ramadhan maka kita tidak boleh begitu saja meninggalkan kualitas ibadah yang kita tingkatan di bulan Ramadhan. Bulan Syawal adalah penentuan kualitas ibadah, jika ibadah pada bulan Ramadhan belum sempurna maka kita juga bisa menyempurnakannya di bulan syawal.

Peristiwa besar dibulan Syawal

Meriview dari konten Instagram menyebutkan beberapa peristiwa yang terjadi dibulan syawal yaitu:

  1. Anjuran Lisan Untuk Berpuasa Syawal

Dari Abu Ayyub radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Siapa yang melakukan puasa Ramadhan lantas ia ikuti dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka itu seperti berpuasa setahun.” (HR. Muslim, no. 1164)

  1. Perang Uhud

Tentang peristiwa Uhud ini, Allah menurunkan 60 ayat dalam surah Ali Imran:

وَإِذْ غَدَوْتَ مِنْ أَهْلِكَ تُبَوِّئُ ٱلْمُؤْمِنِينَ مَقَٰعِدَ لِلْقِتَالِ ۗ وَٱللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Dan (ingatlah), ketika kamu berangkat pada pagi hari dari (rumah) keluargamu akan menempatkan para mukmin pada beberapa tempat untuk berperang. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Ali Imran: 121)

  1. Perang Khandaq

Perang ini disebut juga Perang ahzab karena ada beberapa suku yang bersekutu melawan kaum muslimin.

Allah memberi pertolongan kepada kaum muslimin di mana disebutkan dalam ayat,

وَٱللَّهُ غَالِبٌ عَلَىٰٓ أَمْرِهِۦ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

“Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.” (QS. Yusuf: 21)

  1. Perang Hunain

Pada perang ini, kaum Muslim menghadapi suku Hawazin dan suku Tsaqif, yaitu dua suku yang tinggal sebelah timur laut Makkah yang khawatir akan diserang pihak Muslim juga setelah Fathul Makkah.

Selain peristiwa – peristiwa yang telah disebutkan tersebut ada beberapa peristiwa lainnya seperti :

  • Perang Thaif yang terjadi pada bulan syawal tahun 8 Hijriyyah setelah meletusnya perang Hunain
  • Lahir dan Wafatnya Imam Buhari Imam Bukahari adalah salah nama imam terbesar yang tersohor dan tak asing diseluruh dunia Ia memiliki kontribusi yang besar dalam ilmu pengetahuan terutama dalam bidang ilmu hadist. Imam Bukhari dilahirkan pada tanggal 13 vulan syawal 194 Hijriyyah dan begitupun wafat pada 1 syawal tepatnya pada malam Idul fitri.
  • Penaklukan Mada’in senagai ibukota imperium Persia ini terjadi pada bulan syawal tahun ke-14 Hijriyyah dimana Amirul Mukminin Umar bin Khattab berhasil menaklukkan Madyan di bulan Syawal lengkap dengan istana Raja Parsi yang dikenal dengan nama lainnya yaitu Istana Putih.

Lalu Tradisi atau kebiasaan apa saja yang harus kita bangun dibulan syawal ??

Keistimewaan bulan syawal tidak hanya selalu didapatkan dari julukan dan peristiwa besar yang ada, terlepas dari hal itu ada beberapa amalan sunnah atau kebiasaan dan tradisi yang dapat membuat bulan syawal lebih Istimewa lagi bagi setiap individunya, seperti :

  • Melanjutkan Qiyamul lail yang sering dilakukan pada bulan Ramadhan
  • Melanjutkan taddarus Al-Quran
  • Meningkatkan kualitas shalat 5 waktu
  •  Memperbanyak puasa sunnah
  • Memperbanyak sedekah dan memperbanyak ibadah ibadah lainnya yang menunjukan ketaatan kita kepada Allah swt

Waalahu’alam bishawab…

Gen Z Peduli Wakaf Uang

Amalan Unik di Bulan Ramadan

Boleh enggak sih tamak? Pasti dibilang enggak boleh. Tapi di bulan Ramadan, gimana dong kalau tamak untuk meraih pahala? So pasti, sepakat boleh banget. Di bulan ibadah ini, orang-orang berlomba-lomba untuk melaksanakan ibadah sebanyak mungkin. Mengapa? Karena ibadah di bulan Ramadan pahalanya berbeda, yang pasti lebih baik dibandingkan pahala ibadah di luar bulan Ramadan. Nah, amalan unik di bulan Ramadan itu kan salah satunya berpuasa. Puasanya aja selama sebulan, keren banget. Bisa dapet banyak manfaat, pahala, dan hikmah.

Salah satu hikmah dari amalan puasa di syahrul shiyaam itu, ialah penghematan dalam konsumsi berupa makanan. Bagaimana bisa hemat? Ayo dihitung. Diasumsikan, apabila biaya seseorang untuk setiap kali makan sebesar Rp15.000,00, dan dalam sehari melakukan konsumsi buat makan sebanyak 3 kali, maka pengeluaran untuk konsumsi makan selama sebulan atau 30 hari, terakumulasi menjadi sebesar Rp1.350.000,00. Bagaimana dengan konsumsi makan di bulan Ramadan?

 

Bisakah Hemat di Bulan Ramadan?

Kebutuhan makan seorang Muslim di bulan Ramadan pasti berbeda, karena hanya mengeluarkan anggaran untuk sahur dan berbuka puasa. Artinya hanya dua kali makan dalam sehari. Jika dihitung pengeluarannya selama sebulan, maka hanya mengeluarkan Rp900.000,00. Dari hitungan tersebut maka diperoleh penghematan sebesar Rp 450.000,00 dalam satu bulan di bulan Ramadan. Besar juga ya saldonya. Lalu akan digunakan untuk apa ya? Bagi sobat gen Z, boleh jadi uang sebesar itu akan ditabung, atau mungkin dibelanjakan, atau bisa juga lho disedekahkan.

Di bulan penuh kedermawanan ini, dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah SAW telah memberikan contoh bagi kaum Muslim, yaitu bahwa di bulan Ramadan, beliau teladan umat itu, menjadi seorang hamba yang makin dermawan dalam melakukan amal kebajikan (sedekah) melebihi cepat dan luasnya hembusan angin, dibandingkan di luar bulan Ramadan.

 

Gen Z Berburu Pahala di Bulan Ramadan!

Siapa yang tidak ingin berburu pahala? Pasti dong. Bagi seorang Muslim, tidak di bulan Ramadan saja, rasionalitas konsumsinya sudah diarahkan untuk mendapatkan pahala. Apalagi di bulan syahrul mubarok ini, bulan yang penuh keberkahan, semua berharap untuk mendapatkannya. Bila perlu, bisa seintensif, seinovatif, dan seberagam mungkin untuk dapat meraih pahala dari beragam kebaikan yang mampu dilakukannya.

Bahkan terkadang perilaku seorang Muslim di bulan Ramadan sangat tidak rasional jika dipandang dari kacamata rasionalitas konvensional. Emang kenapa? Karena seorang Muslim akan berusaha lebih banyak untuk dapat berbagi kepada sesama, dalam bentuk apapun, hanya untuk mendapatkan sebanyak mungkin pahala dan ridhoNya, utamanya di bulan Ramadan.

Termasuk ketika memiliki saldo uang sebesar Rp450.000,00 tadi, karena berpuasa. Dengan menjalankan ibadah puasa, menyebabkan berkurangnya konsumsi atau makan dalam 1 hari, mengingat selama puasa aktivitas makan yang biasanya 3 kali akan berkurang menjadi 2 kali saja, yaitu pada saat sahur dan berbuka puasa. Nah selanjutnya, dalam membelanjakan uang sebesar Rp 450.000,00 itu, sebagai seorang Islamic man, pasti akan memutuskan untuk berbelanja yang terbaik, agar hartanya tersebut makin memberikan kemanfaatan dan keberkahan dalam hidupnya.

 

Sedekah itu Tabungan!

Benar sobat, menabung adalah hal baik untuk menjaga sekaligus mengantisipasi keuangan di masa mendatang. Artinya berinvestasi sekarang, untuk dipetik di masa depan. Lalu apakah sedekah juga merupakan tabungan? Benar juga! Karena, bersedekah merupakan amalan mulia yang sangat dicintai Allah SWT. Mengapa? Karena sedekah itu memberikan manfaat kepada makhluk Allah SWT yang lain, yang membutuhkan bantuan. Nah, sobat yakin kan, dengan bersedekah pasti ada pahala dan hikmahnya? Sebagaimana firman Allah SWT dalam Q.S. Al-Baqarah (2) ayat 261, yang artinya:

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir. Pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.”

Dari ayat tersebut, jelas bahwa Allah SWT pasti mengganti uang yang sudah sobat sedekahkan, bahkan dengan berlipat pahala. Jadi, sedekah itu ibarat berinvestasi juga, kan? Pastinya, jika sobat bersedekah, berarti memiliki kepedulian individu kepada khalayak sosial, yang itu sangat banyak faedahnya. Bagi sebagian orang, mungkin Rp450.000,00 itu tidak ada nilainya, namun berbeda bagi sebagian lain yang sedang membutuhkan.

 

Era Digitalisasi Wakaf Uang

Generasi muda saat ini, berada di lingkungan yang serba digital. Mau berbelanja, belajar, berkomunikasi, bahkan ketika ingin berpahala, dapat memanfaatkan kemajuan teknologi. Hanya dengan melalui handphone, serasa semua urusan dunia sudah ada di genggamannya.

Sobat gen Z, jika sobat ingin memiliki pahala yang terus mengalir walaupun sobat sudah tiada, maka bisa dengan sedekah jariyah, yaitu berwakaf uang. Wakaf uang itu orientasinya mewujudkan dana abadi umat (endowment fund), karena nilai pokok wakaf tidak boleh berkurang, adapun yang boleh disedekahkan adalah imbal hasil wakaf uangnya, yaitu profit hasil memproduktifkan aset wakaf uang yang dilakukan oleh pengelola wakaf (nazhir).

Wakaf uang itu hadir dengan berbagai kemudahan, diantaranya tidak harus menunggu kaya, dan dapat dilakukan melalui QRIS yang mudah diakses dari handphone. So, saldo Rp450.000,00 tadi sudah bisa lho untuk berwakaf. Luar biasa nih, kalau sobat gen Z sudah bisa berinvestasi buat dunia dan akhirat. Jadi nambah seru kan, karena handphone sobat gen Z dapat bermanfaat tidak hanya untuk urusan dunia, tapi juga urusan akhirat.

Lalu kapan berwakaf uang? Sekarang juga bisa. Bagus lho dimulai sejak dini. Karena, jika sobat gen Z menjadikan berwakaf uang itu sebagai gaya hidup (life style), maka kesejahteraan masyarakat dari manfaat imbal hasil wakaf uang itu, dapat segera terwujud. Nah, bergegas yuk menjadi bagian dari wakif pegiat dana abadi umat melalui wakaf uang. Gimana, keren kan? Ayo sobat gen Z, selagi ada umur, jangan ragu-ragu untuk memulai berwakaf uang.

 

Penulis : Dr. Siti Achiria, SE., MM

“PSEI UII Adakan Kuliah Praktisi Untuk Mata Kuliah Perencanaan Keuangan Islam”

Dalam era yang dipenuhi dengan dinamika keuangan modern, penting bagi mahasiswa untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang perencanaan keuangan, terutama dalam konteks syariah. Melalui Program Hibah Praktisi Mengajar, pada tanggal 16 Maret 2024 Program Studi Ekonomi Islam UII mengadakan pembukaan kegiatan kuliah praktisi untuk mata kuliah Perencanaan Keuangan Islam. Kuliah pembuka digelar di Ruang GKU Dr. Sardjito Universitas Islam Indonesia dengan turut menghadirkan praktisi di bidang ahlinya yaitu Harryka Joddy P., S.Psi., CPF, IFP sebagai dosen praktisi yang akan mengajar kedepannya. Program ini diwajibkan untuk seluruh mahasiswa semester 4 serta yang mengambil mata kuliah perencanaan keuangan islam.

Program bersama dosen praktisi akan berlangsung selama semester genap tahun akademik 2023/2024. Tujuan program praktisi mengajar adalah terbangunnya Complex Problem Solving (CPS) mahasiswa PSEI melalui Project Based Learning pada Mata Kuliah Perencanaan Keuangan Islam. Dalam prosesnya, mahasiswa akan menganalisis kasus keuangan dan menyusun Book Plan Keuangan. Program diharapkan dapat membantu mahasiswa lebih memahami dan menambah wawasan yang luas tentang perencanaan keuangan dengan ahlinya yang memang bekerja dibidang financial planning.

PSEI UII Adakan Kuliah Praktisi

Dosen Pengampun mata kuliah Perencanaan Keuangan Islam, Soya Sobaya, SEI., M.M menambahkan penjelasan “Kuliah praktisi ini merupakan tindak lanjut dari hasil evaluasi pembelajaran pada semester sebelumnya dimana hal ini digunakan untuk mengasah kemampuan problem solving, dan disini mahasiswa perlu dibiasakan menyelesaikan kasus keuangan yg real. Dengan hadirnya praktisi ini dapat menjadi jalan dan melengkapi teori yang disampaikan oleh dosen pengampu sehingga target pembelajaran dapat tercapai dengan optimal.” ungkapnya

Selain itu, sebagai pemateri, Harryka Jody menyampaikan tujuan pembelajaran ini diharapkan mahasiswa dapat memahami prinsip prioritas dalam perencanaan keuangan syariah serta dapat menumbuhkan proses tahapan perencanaan keuangan syariah yang berorientasi pada tujuan keuangan yang berkah terkhusus untuk mahasiswa yang mengikuti program,

“Seneng banget bisa diajak kolaborasi bareng di mata kuliah Perencanaa Keuangan Syariah, karena ini saya anggap sebagai salah satu ikhitiar dakwah literasi keuangan syariah ke temen-temen mahasiswa. Dari pengalaman saya dan juga klien, masa-masa mahasiswa dan early career adalah masa pembentukan habit keuangan pertama kali terlebih bagi mereka yang merantau dari luar daerah. Apabila masa kuliah sudah dibiasakan untuk mengelola keuangan secara syariah, besar harapan setelah bekerja dan mendapat income, mereka sudah mampu mengenali kebutuhan dan keinginannya dalam mengeluarkan uang dan mencapai tujuan finansialnya kelak. Sukses selalu untuk Ekonomi Islam UII, semoga terus memberikan ilmu dan pengalaman praktek yang bermanfaat untuk best practice temen – temen mahasiswa dalam kehidupan nyata” ungkap Harryka Jody.

Pada kesempatan ini juga, salah satu mahasiswa mengaku sangat bersyukur difasilitasi program ini oleh prodi “Saya sih senang ada program ini, dapat menambah wawasan sama praktisi ahlinya tanpa mengeluarkan biaya yang lebih banyak lagi, karena kalau ambil kelas pak Harryka sendiri itu biayanya pasti bisa belasan juta” ungkap Yasmin salah satu mahasiswa ekis.

Melalui kolaborasi yang unik antara pengajaran akademis dan pengalaman praktis, program ini tidak hanya memberikan pengetahuan mendalam tentang konsep-konsep penting tetapi juga memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk belajar dari mereka yang telah sukses di lapangan. Dengan demikian, mahasiswa dapat mengasah keterampilan praktis mereka dan memperluas wawasan mereka tentang dunia perencanaan keuangan syariah, mempersiapkan mereka untuk menangani tantangan keuangan di dunia nyata.

Resolusi Ramadhan, Pov Sobat Ekis !!

Bulan Ramadhan merupakan waktu yang istimewa bagi umat Muslim di seluruh dunia. Selain sebagai bulan ibadah dan introspeksi spiritual, Ramadhan juga bisa menjadi momentum penting untuk merenungkan dan mengelola keuangan dengan bijak. Bagaimana ramadhan sobat ekis tahun ini? apakah ada kemajuan? atau masih gitu-gitu aja?. Nah dalam artikel ini, kami akan membahas bagaimana sobat ekis agar dapat lebih mengoptimalkan pengeluaran di pertengahan bulan ramadhan ini dengan mengelola keuangan yang lebih baik.

Terkadang paradigma ini terbalik, bulan Ramadhan seharusnya membuat pengeluaran kita berkurang, namun faktanya sering kali bulan Ramadhan justru membuat beberapa orang kebablasan menggunakan uang dengan tidak bijak. Kita tergoda untuk membeli segala macam hal yang menarik perhatian, sehingga uang terbuang sia-sia seperti pada pembelian makanan, pakaian dan barang-barang lainnya yang tidak penting. Padahal, bulan Ramadhan seharusnya menjadi kesempatan untuk memperbaiki pengelolaan keuangan kita. Kita dapat memulai pengelolaan keuangan pada bulan Ramadhan yang pada awalnya bulan Ramadhan memang  tidak membuat kita banyak mengeluarkan uang, sehingga kita dapat membiasakan diri untuk pengelolaan keuangan yang lebih baik kedepannya di bulan-bulan selanjutnya. Bukankah mengelola keuangan dengan baik juga termasuk kedalam ibadah? dimana kita berusaha untuk lebih baik dan tidak boros, hal itu merupakan bagian dari perbaikan diri selama bulan Ramadhan.

Dengan demikian, selain fokus pada ibadah, sebagai sobat ekis tentunya harus bisa memanfaatkan momentum Ramadhan untuk menyempurnakan pengelolaan keuangan kita dan mendekatkan diri pada prinsip-prinsip keuangan Islam yang bijaksana. Berikut beberapa tips yang bisa sobat ekis terapkan untuk mengelola keuangan lebih baik :

           Nabung Lebih, Jajan Sedikit

Dalam suasana Ramadan yang penuh berkah, marilah kita tingkatkan kebiasaan menabung dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu. Dengan cara ini, kita akan memiliki lebih banyak dana untuk digunakan pada hal-hal yang lebih penting dalam hidup kita. Ramadan bukan hanya tentang ibadah, tetapi juga tentang pengelolaan keuangan yang bijak. Penting untuk sobat ekis bisa menghindari pemborosan agar tidak mengalami kekurangan uang di masa depan. Hindarilah godaan untuk membeli barang-barang yang tidak diperlukan atau menghabiskan uang untuk hal-hal yang tidak penting. Sebagai langkah praktis, kita dapat mengatur pengeluaran dengan membuat daftar belanjaan dan mengontrolnya dengan baik.

Dalam Al-Qur’an, Allah berfirman, “Janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.” (QS Al-Isra’ : 26). Firman Allah ini mengingatkan kita untuk bijak dalam menggunakan harta yang telah diberikan-Nya. Dengan mempraktikkan pengelolaan keuangan yang bijak selama Ramadan, kita tidak hanya menjalankan ibadah, tetapi juga memperlihatkan ketaatan dan kepatuhan kita kepada ajaran agama.

Untuk meminimalisir pemborosan tersebut pada bulan Ramadhan, tentukan anggaran buka puasa dan sahur, rencanakan menu dengan bijak agar tidak hanya sehat tetapi juga ekonomis. Selain itu, pada bulan Ramadhan tentunya akan banyak sekali promo dan diskon, sebagai sobat ekis pastinya kamu bisa memanfaatkan kesempatan ini dengan baik.

Selain menabung  untuk kebutuhan hidup didunia, sobat ekis juga dapat menabung pahala akhirat dengan mengivestasikan uangnya. Salah satu Dosen Prodi Ekonomi Islam UII, Dr. Siti Achiria, SE., MM menyebutkan bahwa Sedekah adalah Tabungan beliau menambahkan

“Menabung adalah seperti berinvestasi sekarang untuk dipetik di masa depan, sedangkan sedekah adalah tabungan yang memberikan manfaat kepada makhluk lain yang membutuhkan bantuan. Dengan bersedekah, pasti ada pahala dan hikmahnya, sebagaimana firman Allah SWT dalam Q.S. Al-Baqarah ayat 261 disana digambarkan bahwa Allah pasti mengganti uang yang disedekahkan dengan berlipat pahala. Jadi, sedekah ibarat berinvestasi juga” ungkap ibu Achiria

           Menyiapkan Cadangan Dana Darurat

Bulan Ramadan seringkali menyertakan berbagai kegiatan sosial dan keagamaan yang mungkin memerlukan pengeluaran tambahan. Untuk mengantisipasi kebutuhan tak terduga, disarankan untuk menyiapkan cadangan dana darurat, dengan memiliki perlindungan ini, kita bisa merasa lebih aman dan tenang selama Ramadan dan seterusnya.

           Utang dan Cicilan Lunasi dengan Bertanggung Jawab

 Bersihkan diri dari beban finansial dengan membayar utang atau cicilan dengan bertanggung jawab. Hal ini akan memberikan kelegaan dan ketenangan batin selama bulan Ramadan.

“Sesungguhnya sebagian dari orang yang paling baik adalah orang yang paling baik dalam membayar (utang)” (HR. Bukhari). 

           Investasi Membangun Masa Depan yang Lebih Baik

Manfaatkan bulan Ramadan sebagai peluang emas untuk memulai perjalanan investasi yang lebih baik. Dengan merenungkan nilai-nilai spiritual, kita dapat memilih investasi yang tepat untuk mencapai masa depan finansial yang lebih baik. Namun, tidak hanya sekadar berfokus pada investasi dunia, sobat ekis juga dapat berinvestasi untuk kehidupan akhirat. Ibu Dr. Siti Achiria, SE., MM menyarankan sebagai generasi muda dan sobat ekis saat ini tentunya akan lebih afdhol apabila kita berburu kebaikan, meraih pahala lewat memperbanyak shadaqah dan menunaikan zakat serta wakaf di bulan Ramadan dimana moment ini tidak dating disetiap saat.

Perlu kamu ketahui, zakat dan sedekah bukan hanya rutinitas keagamaan, tetapi juga bagian integral dari ibadah Ramadan yang memberikan keberkahan. Tentukanlah jumlah zakat yang harus kamu bayarkan dengan teliti, dan alokasikan dana sedekah sesuai dengan rencana keuanganmu. Langkah ini tidak hanya akan membantu mereka yang membutuhkan, tetapi juga memberikan keberkahan dan kedamaian batin dalam pengelolaan keuanganmu. Dengan demikian, setiap langkah investasi dan sedekah yang sobat ekis ambil di bulan Ramadan tidak hanya akan membantu membangun masa depan finansialmu, tetapi juga membawa berkah yang melimpah bagi kehidupan kamu dan mereka yang kamu bantu.

Sebagai umat muslim, keuangan yang teratur dan efisien sangatlah penting. Dengan menerapkan tips-tips sederhana yang telah kami bahas, kita bisa menjalani Ramadan dengan lebih tenang dan bermakna secara finansial. Mari terus berusaha untuk meningkatkan kebiasaan keuangan kita lebih baik, sehingga kita dapat meraih keberkahan dan kesuksesan yang lebih besar tidak hanya di bulan Ramadan, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari.

Prodi Ekis Menjadi Tuan Rumah Pada Pelantikan IAEI DIY & Awards 2023

Pada tanggal 2 Maret 2024, Gedung Kuliah Umum Dr. Sardjito UII menjadi saksi momen kesyukuran penuh harapan, saat Program Studi Ekonomi Islam UII menjadi tuan rumah untuk acara pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Wilayah Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) DIY dan IAEI DIY Awards 2023. Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Pusat IAEI Indonesia sekaligus Direktur Jenderal Pembendaharaan Kementrian Keuangan Republik Indonesia, Bpk. Astera Primanto Bhakti pun turut hadir untuk meramaikan acara yang penuh makna ini.

IAEI sendiri  adalah sebuah organisasi yang didedikasikan untuk pengkajian, pengembangan, dan pendidikan sosialisasi ekonomi Islam yang dideklarasikan pada tanggal 3 Maret 2004 di Jakarta. Dalam kesempatan ini, Prodi Ekonomi Islam UII menegaskan komitmennya dalam mendukung perkembangan ekonomi Islam dalam menjalin kolaborasi yang erat dengan para pemangku kepentingan di bidang ini.

Hal itu disampaikan oleh Wakil Rektor UII, Prof. Dr. Jaka Nugraha, S.Si., M.Si., yang menyampaikan peran dan dukungan Universitas Islam Indonesia untuk perekembangan Ekonomi Islam Indonesia khususnya Yogyakarta Prof. Dr. Jaka mengucapkan

“kami di UII ini sangat mendukung kegiatan-kegiatan seperti ini karena ini sejalan dengan berdirinya UII, UII berdiri 40 hari sebelum kemerdekaan Indonesia jadi kelahiran keberadaan UII ini sudah dipikirkan oleh para pemimpin republik Indonesia terdahulu bahwa perjuangan itu tidak hanya fisik tapi diplomasi dan yang lebih penting lagi adalah menyiapkan generasi-generasi yang siap untuk melanjutkan estafet Pembangunan” Wakil Rektor UII juga menyampaikan ucapan terimakasih atas kepercayaannya dengan diberi Amanah untuk menyediakan tempat penyelenggara acara “mudah-mudahan acara ini bisa terselenggara dengan baik sampai dilantiknya dan kedepannya semakin menebarkan manfaat memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap peningkatan ilmu ekonomi islam yang bisa terimplementasikan di dalam kebijakan-kebijakan dalam masyarakat, baik itu di industri maupun di unit-unit usaha mikro lainnya” ungkap Prof. Dr. Jaka.

Acara pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Wilayah IAEI DIY bukan hanya sekadar acara pelantikan, tetapi juga menggarisbawahi peran penting Ekonomi Syariah dalam mengembangkan ekonomi Indonesia. Pada sambutan Ketua DPW IAEI Daerah Istimewa Yogyakarta, Ahmad Akbar Ph.D., menyoroti program program unggulan yang akan dijalankan oleh pengurus baru, serta pentingnya keterlibatan mereka dalam mendukung pertumbuhan ekonomi syariah, ini merupakan upaya untuk menciptakan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, karena prinsip-prinsip Ekonomi Syariah memberikan landasan yang kuat untuk keberlanjutan Pembangunan Ekonomi Indonesia.

Termasuk salah satu program yang menarik yang hanya dilakukan oleh Dewan Pimpinan Wilayah Yogyakarta adalah IAEI DIY Awards. Oleh karena itu, Setelah pelantikan pengurus yang dipimpin oleh Bapak Astera Primanto Bhakti selesai, acara ditutup dengan tasyakuran dan penyerahan penghargaan IAEI DIY Awards 2023 yang menjadikan momen tersebut semakin memperkuat semangat kebersamaan dalam mewujudkan visi pengembangan ekonomi syariah di Yogyakarta.

Sebagai salah satu program unggulan yang hanya diadakan oleh Dewan Pimpinan Wilayah Yogyakarta, IAEI DIY Awards telah menjadi sorotan. Setelah rangkaian pelantikan pengurus yang dipimpin oleh Bapak Astera Primanto Bhakti selesai, acara ditutup dengan suasana tasyakuran disertai dengan penyerahan penghargaan sehingga momentum ini menghadirkan kebanggaan juga semangat yang semakin berkobar dalam mencapai visi pengembangan ekonomi syariah di Yogyakarta.

Momen pelantikan pengurus DPW IAEI DIY ini tidak hanya menjadi ajang kebanggaan, tetapi juga sebuah awal baru yang penuh harapan dalam menjalankan program-program untuk memajukan ekonomi syariah dengan dukungan dari berbagai pihak dan semangat kebersamaan yang terus menggelora, diharapkan pengurus baru dapat memberikan kontribusi positif bagi pengembangan ekonomi Islam di Daerah Istimewa Yogyakarta. “Sejatinya Amanah tidak akan salah memilih Pundak” Selamat atas pelantikannya kepada para pengurus baru, semangat berjuang dan semoga ber-amanah dalam mengemban tugas untuk memajukan ekonomi islam indonesia khususnya di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Tidak lupa, Prodi Ekonomi Islam UII pun menempati posisi beberapa penghargaan dalam IAEI DIY Awardings 2023 diantaranya:

  1. Kategori Pengelolaan Jurnal Ilmiah Berdasarkan Sinta 3,4, dan 5:

    • Pemenang: The Journal of Islamic Economics Lariba.
    • Diterima oleh: Bapak Rheyza Virgiawan, L.c, M.E., selaku Kepala Prodi Ekonomi Islam Universitas Islam Indonesia.
  2. Kategori Penulisan Buku Monograf atau Buku Referensi Bidang Management Pemasaran Islami:
    • Pemenang: Bapak Dr. Anton Priyo Nugroho, SE., M.M.
  3. Kategori Penulisan Artikel Jurnal Nasional Bidang Keuangan Sosial Islam:

    • Pemenang: Ibu Martini Dwi Pusparini S.H.I., M.S.I.

Pastinya ada banyak lagi kategori penghargaan lainnya yang didapatkan oleh Prodi Ekonomi Islam Universitas Islam Indonesia yang tentunya akan kami bahas pada artikel selanjutnya. So, Stay tune dan pastikan untuk membaca artikel selanjutnya!!.